MENJAGA KESEHATAN ORGAN PERNAPASAN

stretching on the beachPernapasan adalah aktivitas penting dalam kehidupan. Semua makhluk hidup pasti bernapas. Orang dewasa rata-rata bernapas 20.000 kali sehari. Organ-organ pernapasan manusia terdiri dari hidung, faring, laring, trakea, dan paru-paru. Sistem pernapasan pada manusia adalah menghirup oksigen dari udara serta mengeluarkan karbon dioksida dan uap air.

Sistem pernapasan sangat rentan terserang penyakit karena udara keluar masuk secara langsung dan bebas. Udara yang mengandung bakteri dan virus berbahaya mudah masuk ke dalam tubuh. Penyakit yang menyerang organ pernapasan, antara lain Asma, TBC, Bronchitis, Sinusitis, Batuk, Sesak napas, dan Pneumonia.

Berikut adalah hal-hal yang bisa dilakukan untuk menjaga kesehatan organ pernapasan:  1. Menjaga lingkungan tetap bersih dan bebas dari polusi udara wajib dilakukan, karena lingkungan yang bersih sangat mempengaruhi nilai kesehatan yang terkandung dalam udara yang kita hirup setiap hari.

2. Memperbanyak ventilasi udara di dalam ruangan. Ventilasi udara sangat penting dalam pertukaran udara di dalam ruangan, karena apabila pertukaran udara sangat sedikit maka udara segar yang kita hirup pun akan semakin sedikit.

3. Berolahraga dengan teratur. Kurang berolahraga dapat menyebabkan aliran darah tidak lancar sehingga nutrisi bagi sel-sel, jaringan, dan organ tubuh sangat kurang. Joging, senam, bersepeda, atau berenang bisa membantu meningkatkan kapasitas paru-paru untuk menghirup dan menahan udara lebih lama.

4. Biasakan diri untuk menarik napas dalam-dalam. Hal ini membuat paru-paru tidak kekurangan udara bersih untuk dialirkan pada seluruh jaringan tubuh. Cobalah untuk tarik napas dalam-dalam, lalu tahan sebentar, dan keluarkan. Lakukan selama 1 menit, maka paru-paru dapat menerima pasokan udara lebih banyak dari biasanya.

5. Makan sayur dan buah, karena sayur dan buah merupakan sumber antioksidan terbesar yang berfungsi sebagai penangkal radikal bebas yang dapat membuat jaringan tubuh menjadi rusak. Dengan mengonsumsi jeruk, apel, tomat, brokoli, kol dapat mencegah radikal bebas yang dapat memicu radang paru-paru.

6. Tidur 7-8 jam, istirahat yang cukup sangat penting agar sistem kekebalan tubuh berfungsi dengan baik. Saat tidur, tubuh akan mengembalikan dan merehabilitasi kerja semua sel-sel tubuh, termasuk jaringan yang menghasilkan sel-sel kekebalan tubuh.

7. Menggunakan masker/ penutup hidung di saat berpergian menggunakan sepeda motor merupakan salah satu pencegahan terbaik agar udara kotor tidak masuk ke dalam paru-paru, yang mengakibatkan terjadinya peradangan pada paru-paru.

8. Tidak merokok, karena merokok merupakan salah satu pemicu utama timbulnya berbagai macam penyakit pada paru-paru. Ada ribuan toksin dalam rokok yang bisa tertinggal dalam paru-paru. Dampak yang ditimbulkan rokok tidak hanya terjadi bagi perokok aktif, akan tetapi juga berdampak bagi orang-orang yang berada di sekitarnya (perokok pasif).

9. Menghindari minuman yang beralkohol, karena mengonsumsi alkohol dapat menyebabkan sesak napas, mabuk, bahkan kehilangan kesadaran.

10. Melakukan pemeriksaan medis yang teratur untuk membantu mendeteksi masalah paru-paru
sejak awal. Pemeriksaan dini ini sebagai upaya pencegahan/preventif, yang sebenarnya jauh lebih
murah jika dibandingkan upaya pengobatan ketika mengalami sakit paru-paru. Dengan pemeriksaan
ini, kita bisa mendeteksi dini dan mengetahui tingkat resiko terkena penyakit paru-paru.

Begitu pentingnya organ pernapasan bagi tubuh manusia. Oleh karenanya, selalu terapkan pola

hidup sehat dan jaga kesehatan sistem pernapasan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: